Pencacatan organ seks perempuan?

Oleh: SHAFINAZ SHEIKH MAZNAN

KHATAN wanita telah menjadi satu isu antarabangsa yang hangat diperdebatkan.

Kalangan Barat banyak menentangnya kerana menganggap ia tidak lebih dari pencacatan anggota kelamin selepas berlaku beberapa peristiwa tidak diingini ke kanak-kanak perempuan yang dikhatan

Ulama Islam berbeza pendapat berhubung amalan ini. Nas yang ada mengenainya juga adalah tidak sahih. Apa yang lebih penting adalah penjagaan hak-hak wanita, pendidikan dan pemeliharaan kehormatan mereka.

Fatwa mutakhir Dr. Yusuf Qardawi – semuanya bergantung kepada ibu bapa. Jika mereka hendak mengkhatankan anak masing-masing, ia diharuskan, dan sebaliknya jika mereka enggan melakukannya, ia tidaklah menjadi suatu kesalahan.

Walau bagaimanapun, berdasarkan sepotong hadis, bagi ibu bapa yang cenderung untuk mengkhatan anak-

anak perempuan mereka, beliau menasihatkan agar dikhatankan sedikit sahaja daripada kulit.

“Potonglah sedikit sahaja dan jangan sampai ke akarnya kerana ia mengelokkan wajah dan menyenangkan hati suami.” (Hadis Daif)

Di Sudan, ramai bayi perempuan dikhatankan. Ia dilabelkan sebagai pencacatan genital perempuan.

Di kalangan penduduk pantai timur Semenanjung pula, berkhatan atau juga dikenali sebagai bersunat ini masih diamalkan tetapi dengan cara yang berbeza.

Kajian yang dilakukan oleh Prof. Mohd Shukri Othman dan Prof. Datin Rashidah Shuib di Kelantan mendapati, apa yang diperakukan oleh masyarakat tempatan merupakan satu ritual dan bukannya pembedahan yang mencacatkan.

Mengapakah ia masih dipraktiskan oleh masyarakat tempatan yang rata-ratanya menerima pakai upacara turun-temurun?

Sedangkan amalan ini telah diabaikan oleh masyarakat yang celik ilmu perubatan.

‘‘Dalam perkhidmatan perubatan serta kesihatan di hospital terutamanya di Hospital Universiti Sains Malaysia (HUSM), Jabatan Perbidanan dan Sakit Puan tidak pernah menerima pesakit bayi perempuan yang telah dicacatkan organ kelaminnya kerana perbuatan berkhatan seperti yang diamalkan di Afrika,’’ demikian menurut Pakar Perbidanan dan Sakit Puan, HUSM, Prof. Madya Dr. Shah Reza Johan Noor.

Beliau berkata, istilah yang diguna pakai di Barat (pencacatan genital perempuan) yang secara longgar dilabelkan sebagai perkhatanan bayi perempuan sebenarnya melibatkan prosedur pembuangan sebahagian atau kesemua bahagian luar genital perempuan.

Ia dilakukan sama ada kerana upacara tradisi, keagamaan dan mungkin juga kepercayaan perawatan terhadap sesuatu penyakit.

Pencacatan genital perempuan mengikut klasifikasi oleh Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) dibahagikan kepada empat.

1. Jenis Pertama: Pemotongan/pembuangan prepus/kulup, melibatkan sebahagian atau kesemua bahagian klitoris

2. Jenis Kedua: Pemotongan klitoris dan juga pembuangan separa atau sepenuhnya labia minora (bibir kecil di organ genital perempuan)

3. Jenis ketiga: Pemotongan sepenuhnya ataupun separuh dari anatomi luaran genital perempuan serta pengecilan faraj dilakukan

4. Jenis keempat: Memotong klitoris dan juga bibir-bibir genital, menegang serta menarik keluar klitoris untuk tujuan pemotongan, bibir-bibir genital juga dipotong buang.

‘‘Ada juga prosedur melecuh serta melecurkan klitoris, bibir-bibir dan tisu-tisu di sekelilingnya. Ada juga masyarakat yang mengikis bukaan faraj dan juga memotong sebahagian dari luar faraj.

‘‘Sekiranya prosedur-prosedur di atas gagal, ada yang memasukkan bahan berkorosif serta herba-herba lain ke dalam faraj, bertujuan untuk mengecilkan faraj,’’ ujarnya.

Di Malaysia, kata Dr. Shah Reza, perkhatanan anak perempuan tidak seperti mana yang digambarkan oleh WHO.

‘‘Berdasarkan pengalaman, khatan ini dilakukan secara simbolik dengan mengguriskan bahagian prepus klitoris ataupun badan klitoris itu sendiri menggunakan jarum yang dicuci serta disteril.

‘‘Bukan semua masyarakat Malaysia khususnya orang Melayu, mempraktikkan prosedur ini,’’ jelasnya.

Konon mengapa berkhatan dilakukan pada bayi perempuan

* Sebab keagamaan. Ada mereka yang percaya yang praktis ini merupakan satu amalan yang dituntut agama namun kalau mengikut sejarah, berkhatan ini telah pun ada sebelum kehadiran Islam

* Mitos, kononnya berkhatan ini meningkatkan kesuburan dan juga melanjutkan kemandirian bayi tersebut

* Faktor kebersihan serta kecantikan. Aib sekali genitalia perempuan dikaitkan dengan kekotoran, jadi pembersihan perlu dilakukan

* Faktor sosial di mana perempuan yang dikhatankan diterima sebagai ahli masyarakat, menunjukkan kebalighan lantas mengintergrasikan masyarakat yang berkepercayaan sama

* Kononnya untuk kebersihan dan juga kecantikan, genitalia perempuan dikatakan selepas berkhatan akan membersihkan lagi perempuan dan menaikkan seri, semua ini mitos belaka

* Dongeng tradisi yang menyatakan berkhatan akan meningkatkan kesuburan serta kemandirian bayi yang dilahirkan

* Konon menambahkan lagi nafsu serta syahwat suami, mengekalkan sifat kedaraan

* Melindungi dari perbuatan curang dan juga bertukar-tukar pasangan

Asal usul berkhatan di kalangan wanita

Di muzium British, fakta yang ditulis di atas papyrus bertarikh 163 tahun Sebelum Masihi, telah pun ada kenyataan berkhatan di Memphis semasa penerimaan mas kahwin.

Mungkin juga praktis ini dari upacara kebalighan masyarakat puak-puak di Afrika yang menular ke Mesir.

Di Afrika, puak Kreophagoi yang menduduki sekitar pantai barat, merupakan antara puak yang memotong serta mencederakan genitalia perempuan.

Perkara ini telah pun dicatatkan oleh mubaligh Kristian pada peringkat awal kehadiran mereka.

Orang Roman juga ada sejarah yang meletakkan cecincin logam di bibir genital perempuan dengan tujuan kontraseptif.

Pada abad ke-12, wanita-wanita pejuang Perang Salib dipakaikan cawat besi dengan pembukaan hanya untuk membuang air kecil bertujuan untuk memelihara kehormatan mereka.

Di Amerika Syarikat, aktiviti bersunat ini pernah popular pada tahun 1890.

Kajian pada tahun 1995 di Mesir mendapati, seramai 97 peratus daripada wanita yang dikaji menjalani berkhatan, 90 peratus sahaja yang mengamalkannya di kalangan mereka yang terpelajar.

Praktis ini tidak pula menjadi amalan di Asia Barat dan semenanjung Arab.

Di pusat ketamadunan Islam sekarang, iaitu di Arab Saudi dan juga negara-negara lain seperti Iraq, Libya, Iran, Morocco dan Tunisia, amalan bersunat ini tidak diamalkan.

Di zaman Internet sekarang, amalan ini berkait rapat di antara berpendidikan dan kejahilan. Mereka yang berpendidikan tinggi lazimnya tidak mengamalkan berkhatan bayi perempuan ini.

Sekiranya diamalkan, hanya berbentuk ritual atau sebagai simbolik meletakkan jarum di klitori tanpa apa-apa kecederaan fizikal berlaku.

Yang paling mengecewakan dikhuatiri ada mereka yang melakukan amalan ini dengan bermotivasikan kewangan. Ibu bapa akan dicaj dengan terminologi pembedahan kecil.

Sehingga sekarang masih tiada bukti-bukti perubatan yang menyokong amalan bersunat di kalangan bayi perempuan.

Ia juga bukan amalan agama sebab amalan ini wujud sebelum kehadiran agama Kristian lagi.

Akhir sekali, amalan bersunat ini tidak dijalankan di hospital-hospital kerajaan mahupun hospital universiti.

Tidak pula bersunat ini salah satu dari kurikulum mata pelajaran perbidanan dan sakit puan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s