Harus saling membantu

Peranan suami bukan sekadar memberi nafkah zahir batin, kasih sayang dan perlindungan, malah membantu isteri melaksanakan kerja-kerja rumah.

“DUA tahun mendirikan rumah tangga, dia seolah-olah tidak memahami apa yang diinginkan si isteri. Membasuh pakaian, pinggan atau mengemas rumah jarang sekali dibuatnya.”

“Tanggungjawabnya melayan isteri bagai menatang minyak yang penuh. Dia tidak putus-putus memberi nafkah zahir dan batin. Ini patut dipuji. Tetapi, sikapnya yang tidak pernah mengambil peduli hal berkaitan pengurusan rumah tangga, menyebabkan si isteri merasakan dirinya semakin dibebani tanggungjawab yang lebih besar.”

“Saat dilamun cinta, kepercayaan yang diberikan hampir 100 peratus tetapi bila sudah mendirikan rumah tangga, rupa-rupanya ada lagi perkara yang perlu diketahui dan dikongsi bersama.”

Meneliti komen di atas, ternyata masih ramai menganggap percintaan tidak semestinya membuatkan kita mengenali pasangan secara menyeluruh. Walaupun sudah memasuki gerbang perkahwinan selama bertahun-tahun, masih ada segelintir daripada kita terpaksa bekerja keras untuk menyesuaikan diri dengan pasangan.

Menurut Perunding Psikologi Keluarga, Suzana Ghazali, sikap bertoleransi, kerjasama, memahami antara satu sama lain, tanggungjawab dan percaya pada diri sendiri memainkan peranan penting dalam mengukuhkan institusi kekeluargaan.

Katanya, walaupun bercinta bertahun-tahun lamanya dan kemudian mendirikan rumah tangga, ia tidak bermakna pasangan sudah mengenali antara satu sama lain.

“Tempoh lima tahun pertama perkahwinan adalah proses mengenali pasangan. Sekiranya tempoh tersebut berakhir tetapi si suami tidak menunjukkan perubahan pada dirinya, maka pasangan tersebut perlu mendapatkan khidmat perunding psikologi keluarga.

“Tetapi jika sikap sambil lewa suami berpunca daripada sikap isteri yang terlalu memanjakan pasangannya sehingga mereka ‘naik lemak’, maka isteri sepatutnya dinasihatkan,” katanya kepada KOSMO!.

Memang tidak dinafikan, setiap wanita perlu memanjakan suaminya seperti menjaga kebajikan dan melayan kehendaknya, tetapi janganlah sampai melampau batasan.

“Sungguhpun majoriti wanita kini bekerjaya dan lebih banyak menghabiskan masa di pejabat, mereka tetap memikul tanggungjawab menyediakan makan minum suami dan anak-anak.

“Cuma dalam hal ini, suami wajar menghulurkan bantuan kerana masing-masing bekerja dan tentu sekali, kedua-duanya juga penat apabila pulang ke rumah.

“Justeru, peranan suami kini bukan sahaja memberi nafkah zahir batin, kasih sayang dan perlindungan, malah membantu melaksanakan kerja rumah bagi meringankan beban isteri dalam mengurus rumah tangga,” tegasnya.

Bagaimanakah memupuk sikap bekerjasama dan rasa tanggungjawab selepas mendirikan rumah tangga? Suzana berkata, sebaik-baiknya ia dipupuk sebelum pasangan mendirikan rumah tangga.

“Membuat perjanjian dengan menyatakan keinginan yang diimpikan setelah bergelar pasangan suami isteri adalah satu keputusan yang bijak dalam menjana rumah tangga yang bahagia.

“Daripada situ, pasangan dapat merancang dan mengubah kelemahan yang ada pada dirinya demi memastikan kebahagiaan istana yang baru dibina tetap kukuh,” katanya sambil menjelaskan, walaupun cara itu dilihat seperti queen control, tetapi hakikatnya ia dapat mengukuhkan hubungan cinta suami isteri.

Untuk mendapatkan keredaan dalam melayari rumah tangga jelasnya, setiap pasangan seharusnya saling tolong-menolong antara satu sama lain, tidak kira dalam apa perkara sekalipun. Contohnya, membantu si isteri di dapur ataupun mengemas bilik tidur.

“Sekiranya takut menegur kesalahan atau melahirkan ketidakpuasan hati terhadap pasangan, cuba luangkan masa berdua untuk sama-sama meluahkan perasaan yang terpendam ini pada waktu dan tempat yang sesuai. Perbincangan menjadi lebih efektif sekiranya dilakukan secara komunikasi dua hala.

“Walaupun realitinya, lelaki pantang sekiranya dia diarah atau dipaksa melakukan sesuatu, namun menerusi layanan dan belaian kasih sayang seorang isteri, suami akan menurut jua,” katanya.

Masa terbaik berkomunikasi

* Di kamar beradu

Cuba luahkan keinginan yang terpendam sewaktu anda dan pasangan berada di kamar. Ucapan manja sambil diselitkan dengan keinginan yang diimpikan itu sememangnya dapat direalisasikan ketika waktu kemuncak anda berdua.

* Pulang dari tempat kerja

Saat pulang ke rumah berdua adalah masa paling sesuai untuk anda meluahkan pendapat dan keinginan yang belum dicapai itu. Sambil berkongsi penat bekerja, anda boleh menarik perhatiannya dengan bercerita tentang perkara yang terjadi sepanjang hari tersebut. Di samping itu, anda bolehlah menyelitkan beberapa perkara yang perlu diketahuinya.

Perkara yang perlu dilakukan pada lima tahun pertama perkahwinan

Kenal hobi pasangan

Sertai minatnya itu. Jangan sesekali menyekat pergaulan suami dengan rakan-rakannya. Luangkan masa menyertai acara atau aktiviti yang diminati pasangan. Pada masa yang sama, anda berpeluang menarik pasangan menyertai aktiviti yang anda minati.

Sikap berterus-terang

Sekiranya anda merasakan sesuatu yang berlaku atau tidak kena pada pasangan, jangan sesekali memendamkan perasaan itu. Berani berterus-terang dan jangan mudah berputus asa, sebaiknya cari jalan penyelesaian dengan baik.

Sentiasa berdoa

Memohon keberkatan daripada-Nya sedikit sebanyak dapat meredakan perasaan seseorang, di samping dapat memelihara keutuhan sesebuah rumah tangga. Jadi, anda dinasihati agar sentiasa memohon rahmat dan perlindungan daripada Allah s.w.t.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s