Kanak-kanak tempatnya di syurga

SOALAN:

SAYA sudah mendirikan rumah tangga sejak tiga tahun lalu. Baru-baru ini kami dikurniakan anak tetapi malangnya ia meninggal sejurus dilahirkan.

Hati saya dan suami sangat sedih sehinggakan ada kalanya kami seolah-olah mempertikaikan takdir yang menimpa. Bagaimanakah kami mahu meredakan peristiwa ini?

JAWAPAN

Allah SWT berjanji bahawa manusia pasti diuji. Firman-Nya yang bermaksud: Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan daripada harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar. (al-Baqarah: 155).

Sementara itu dalam surah al-Mulk ayat 2, Allah SWT menjelaskan: Dialah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) – untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: Siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat).

Apa yang menimpa puan pernah menimpa Baginda Rasulullah SAW. Baginda dikurniakan tujuh orang anak, enam hasil perkahwinan dengan Khadijah. Mereka ialah Qasim, Abdullah, Zainab, Ruqayyah, Fatimah, Ummu Kalthum. Seorang lagi bernama Ibrahim hasil perkahwinan Baginda dengan Mariah Qibtiyah.

Anak-anak lelaki Rasulullah SAW meninggal sewaktu kecil lagi, manakala tiga anak perempuan meninggal dunia selepas berkahwin dan semasa Nabi SAW masih hidup. Hanya Fatimah yang hidup lebih lama daripada bapanya.

Kesemua anak lelaki Baginda meninggal ketika usia mereka masih kecil. Qasim dikatakan meninggal ketika umurnya tujuh tahun, begitu juga Abdullah. Ibrahim pula meninggal ketika berusia 16 bulan. Baginda yang menjadi kekasih Allah SWT telah diuji dengan pemergian anak-anak Baginda.

Kanak-kanak yang meninggal di awal usia ditempatkan di dalam syurga. Oleh itu sabarlah, dan berserahlah kepada Allah SWT terhadap takdirnya. Yang pastinya darah daging puan sudah ada di dalam syurga. Di sana mereka akan dijaga dan disusukan oleh ibu susuan. Mereka tiada di hadapan kita tetapi mereka melalui kehidupan di alam lain dengan penuh nikmat.

Beriman kepada qada dan qadar bererti mempercayai bahawa Allah SWT adalah zat yang Maha Kuasa di seluruh alam ini untuk menentukan dan mengatur sesuatu yang ada di alam ini dengan kebijaksanaan dan kehendak-Nya sendiri tanpa diganggui sesuatu kuasa asing. Dengan erti kata yang lain, sesuatu perkara yang telah berlaku atau yang sedang berlaku atau yang akan berlaku, kesemuanya adalah tertakluk di bawah qada dan qadar (takdir) Allah SWT untuk menentukan dan menetapkan kedudukan sesuatu perkara tadi.

Maka, apa sahaja yang terjadi di alam semesta ini, semuanya berjalan dengan ilmu dan iradat Allah SWT yang direncanakan-Nya sejak mula lagi mengikut peraturan-peraturan yang telah ditetapkan Allah SWT ke atas alam ini, termasuklah ketentuan yang ditakdirkan ke atas manusia.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: Allah mengetahui akan apa yang dikandung oleh tiap-tiap ibu, dan mengetahui apa yang kurang daripada yang dikandung dalam rahim itu atau yang lebih dan tiap-tiap sesuatu adalah ditetapkan di sisi-Nya dengan kadar yang tertentu. (al-Ra’d: 8)

Dalam ayat di atas Allah SWT menjelaskan bahawa segala sesuatu yang berlaku sudah ditentukan kadarnya. Hal ini diperkukuhkan lagi dalam surah Yunus ayat 107.

Oleh itu apabila seseorang itu ditimpa bencana, tidak ada yang boleh menyelamatkannya selain daripada Allah SWT. Begitu juga apabila Allah SWT menghendaki seseorang itu memperoleh kebaikan, tidak ada sesiapa pun yang boleh menghalang atau menolak kebaikan tersebut. Dalam ayat yang lain, firman Allah bermaksud: Segala yang ada di langit dan yang ada di bumi adalah kepunyaan Allah. Dan jika kamu melahirkan apa yang ada di dalam hati kamu atau kamu memyembunyikannya, nescaya Allah akan menghitung dan menyatakannya kepada kamu. Kemudian ia mengampunkan bagi sesiapa yang dikehendaki-Nya dan menyeksa sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya) dan (ingatlah), Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. (al-Baqarah: 284)

Setiap orang yang beriman bahawa Allah SWT jualah yang mentakdirkan seseorang hamba itu sama ada ketentuan berbentuk kebaikan ataupun ketentuan berbentuk sesuatu keburukan adalah di atas kebijaksanaan dan belas kasihan Allah yang bersifat Maha Bijaksana dan Maha Mengasihani.

Seseorang itu jangan meremeh atau memperkecilkan nikmat Allah kerana angkuh dan besar diri dan jangan pula gelisah di atas bala bencana yang menimpa diri mereka. Malah hendaklah mereka itu bersyukur atas nikmat Allah dan bersabar atas musibah yang menimpa. Ini kerana semua itu sudah tertulis dalam ketentuan Ilahi, dan semua yang berlaku itu adalah baik dan adil bagi Allah SWT.

Dalam hadis yang sahih daripada Abi Yahya Syuhaib bin Sinan r.a yang bermaksud: Sungguh menghairankan mengenai perkara orang mukmin bahawa semua perkara baginya adalah baik. Dan yang demikian tidak ada kebajikan pada setiap perkara seseorang itu, kecuali orang mukmin yang sempurna imanya. Jika ia beroleh kesenangan, ia bersyukur adalah kebajikan baginya, dan jika ia beroleh kesusahan, ia bersabar adalah kebajikan baginya. (riwayat Muslim, no:2999 ).

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s