Setiap ujian ada ganjarannya

SAYA berasal daripada keluarga yang bercerai berai. Abang dan saya sudah berumah tangga kecuali abang sulung. Selepas percerian ibu, kami adik-beradik dipelihara oleh ibu dan tinggal di rumah nenek bersama pakcik bongsu dan keluarganya.Masalah saya ialah:

1. Ibu saya menjalinkan hubungan dengan suami orang sejak beberapa tahun lalu, puas kami menasihatinya. Baru-baru ini, isteri lelaki itu terserempak dengan mereka dan baru saya tahu yang selama ini isterinya tidak mengetahui perhubungan tersebut. Sebagai seorang anak saya telah menasihatinya, namun ibu saya masih berdegil dan ingin meneruskan perhubungan. Ustaz bagaimana caranya yang boleh dilakukan?

2. Setahu saya isteri harus mentaati suaminya. Dan jikalau suatu hari nanti suami saya memberikan kata dua kerana tidak tertahan dengan ibu saya, haruskah saya menurut permintaannya?

JAWAPAN

1) Setiap manusia diberi ujian oleh Allah SWT. Cuma ujian tersebut berbeza-beza antara kita. Ada ujian kesakitan, ada ujian kesengsaraan hidup, ada ujian kemewahan, ada ujian berhadapan dengan musuh dan lain-lain. Pertama sekali, kita berusaha meyakini bahawa ujian-ujian yang diberi oleh Allah itu sebenar mampu kita hadapi jika kita memahami tunjuk ajar agama. Kedua, kita perlu memahami bahawa Allah menjanjikan ganjaran jika kita dapat melalui ujian masalah yang kita hadapi dan menyelesaikannya dengan baik.

Dengan kata lain, ia adalah peluang kita untuk mencari penyelesaian berdasarkan petunjuk Allah dan mendapat habuan dari-Nya terhadap usaha kita. Soal berjaya diselesaikan atau tidak, itu bergantung pada hidayah dan kehendak Allah. Maka selain dari usaha dan nasihat, kita juga perlu meminta dan berdoa kepada Allah SWT bersungguh-sungguh.

Latar belakang keluarga saudari memperlihatkan suasana dan cabaran yang dihadapi oleh ibu saudari. Sebagai manusia dan perempuan, dia juga memerlukan kasih sayang seorang lelaki. Apatah lagi setelah sekian lama perkara tersebut tidak dirasainya. Tidak ramai manusia yang mampu menjalani hidup bersendirian tanpa kasih sayang, walaupun ada. Mereka yang telah melalui hidup tanpa kasih sayang pun, belum tentu dapat bertahan selama-lamanya. Apatah lagi bila ada peluang dan insan yang datang bertandang. Oleh kerana saya tidak mengetahui secara terperinci hubungan ibu saudari dan ‘kekasih’nya, saya melihat ada dua jalan pilihan.

Pertama, ibu saudari perlu diberi peluang mendalami ilmu-ilmu agama secara tersusun. Nasihat dan peringatan yang kita beri mungkin tidak memadai. Manusia yang bermasalah mahupun yang tiada masalah besar perlu didekatkan kepada agama. Dengan mendalami agama, jiwa manusia akan terisi. Ditambah lagi dengan amal ibadah dan rasa cinta kepada Allah SWT, Tuhan Pencipta kita, jiwa manusia akan lebih tenang. Carilah guru, ruang masa dan tempat pengajian yang sesuai untuk ibu saudari, sama ada di surau, masjid atau kelas agama khusus untuk wanita. Aspek yang perlu untuk ibu saudari adalah ilmu fiqah yang berkaitan batas-batas pergaulan dan ilmu tasawuf yang dapat mengisi jiwa. Jika tiada pun, pengajian hadis seperti Riyadus Salihin juga sesuai. Asalkan pengajian itu berterusan. Jika ini dapat diusahakan, saya yakin akan ada sedikit sebanyak perubahan dalam dirinya.

Kedua, ibu saudari perlu diberi peluang untuk memenuhi tuntutan jiwanya. Dalam fikah Islam, ada bab ‘i’faf’ yang membincangkan tentang perlunya anak memelihara maruah bapa dengan mencarikan isteri untuknya. Bahkan ia termasuk dalam kewajipan anak terhadap ibu bapanya. Begitu juga soal menjaga maruah janda dan balu demi memelihara mereka daripada dosa dan maksiat.

Jika ibu saudari tidak dapat menghentikan perhubungan tanpa ikatan syariat itu, saudari dan keluarga perlu berusaha mencari jalan untuk menjadikan hubungan mereka sah dari sudut agama (dengan mengahwinkan mereka).

Itu adalah jauh lebih baik dari bergelumang dengan maksiat. Soal yang lebih besar bukan lelaki itu suami orang, tetapi pergaulan yang tidak diharuskan agama. Masyarakat kita mungkin agak sensitif tentang hubungan dengan suami orang atau merampas suami orang, tetapi agama mengharuskan perkahwinan dengan suami orang.

Walaupun hubungan itu bermula dengan cara yang tidak baik, tetapi ia tidak menghalang perkahwinan yang baik berlaku.

Dalam satu kejadian, sepasang lelaki dan perempuan pada zaman Nabi SAW telah berzina dan akhirnya bernikah. Lalu Nabi SAW menyebut: “Awalnya sifah (perbuatan haram) dan akhirnya nikah. Perbuatan haram tidak mengharamkan pekerjaan yang halal.” Diriwayatkan oleh Imam al-Tabarani dan al-Daruqutni.

Menegur ibu untuk kebaikan tidak dianggap berdosa kerana perintah Allah supaya mentaati ibu bapa tidak termasuk dalam perkara yang bercanggah dengan agama. Demikianlah pernah dilakukan oleh seorang gadis pada zaman Khalifah Umar bin al-Khattab. Ketika beliau meronda pada waktu malam, kepenatan lalu berehat di dinding sebuah rumah, Umar mendengar dialog seorang anak gadis dengan ibunya. Si ibu mengarahkan anak gadisnya supaya mencampurkan susu yang mereka hendak jual keesokan pagi dengan air. Bila dibantah oleh si anak, ibunya menjawab: “Semua orang melakukannya dan khalifah pun melihat perkara ini.” Lalu gadis tadi menjawab: “Walaupun khalifah tidak melihat, tetapi Tuhan khalifah melihat.” Lalu ibu tadi insaf dan beristighfar. Umar yang takjub dengan ketegasan anak gadis lantas meminangnya untuk dikahwinkan dengan anaknya sendiri.

2) Tindakan menjaga ibu sendiri adalah terpuji dan sangat baik. Mentaati suami juga wajib bagi seorang isteri walaupun melibat soal keluarga sendiri. Demikianlah Islam meletakkan ketaatan seorang isteri (perempuan) kepada suami (lelaki) dan seorang anak (lelaki) kepada ibu pula (perempuan). Jika ditakdirkan itu kehendak suami saudari, ia perlu dituruti. Namun, masih ada ruang untuk berbincang dan sama-sama mencari jalan terbaik untuk menyelesaikan masalah.

Carilah jalan tengah. Bak kata pepatah, menarik rambut dari dalam tepung. Rambut tak putus, tepung tidak berselerak. Usaha saudari dan suami menyelesaikan masalah ibu tadi akan mendapat ganjaran pahala dari Allah SWT. Bahkan kesabaran dalam usaha itu juga ada ganjarannya.

Begitu juga sabar melihat pandangan serong orang lain dan mendengar kata-kata orang tentang masalah ibu saudari, ada pahalanya. Apa yang penting, saudari dan suami tidak membiarkannya walaupun orang lain tidak tahu apa yang kalian usahakan. Mudah-mudahan saudari dan suami diberi ilham oleh Allah SWT untuk menyelesaikan masalah itu dan ibu saudari diberikan hidayah oleh Allah.

One thought on “Setiap ujian ada ganjarannya

  1. Salam utk kak jah, setokis sinaris KL atas kemalangan yg menimpa suami jam 11.00 pagi tadi, dgr khabar patah kaki dn sdg tunggu masa utk pembedahan..SABAR PADA UJIAN HIDUP.. Saya sentiasa mendoakan keselamatan akak sekeluarga..

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s