Jurang antara kebaikan, kejahatan cuma satu hasta

Ketika Rasulullah SAW menempuh perjalanan Israk Mikraj untuk menerima langsung perintah solat lima waktu sehari semalam daripada Allah, Baginda menyaksikan banyak peristiwa aneh dan luar biasa.

Antaranya ketika bersama Jibril tiba di langit pertama (langit dunia), Baginda berjumpa Abul Basyar (bapa umat manusia) iaitu Nabi Adam seperti dinyatakan dalam hadis yang bermaksud: “Ketika dibuka, kami pun naik ke langit dunia. Ternyata di sana ada seorang lelaki sedang duduk. Di sebelah kiri dan kanannya ada kelompok orang dalam jumlah yang besar. Apabila dia melihat ke arah kanannya, maka ia tertawa, dan apabila melihat ke arah kirinya, dia menangis.

Lelaki itu berkata: Selamat datang wahai Nabi dan anak yang salih. Aku bertanya kepada Jibril: Siapakah ini? Jibril berkata: Ini adalah Adam. Sedangkan kelompok di kanan dan kirinya adalah roh keturunannya. Kelompok di kanan adalah penghuni syurga, kelompok kirinya pula penghuni neraka. Apabila Nabi Adam melihat ke kanannya Baginda tertawa dan ke kirinya Baginda menangis.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Nabi SAW disambut Nabi Adam AS dengan ucapan: “Selamat datang wahai nabi dan anak yang salih.” Nampak sekali betapa gembira dan bangganya Nabi Adam melihat keturunannya yang ditunjuk Allah sebagai penghulu nabi dan rasul, iaitu Rasulullah SAW.

Menurut penulis kitab Fathul Baari, Imam Ibnu Hajar al-Asqalani, boleh jadi yang diperlihatkan kepada Nabi Adam adalah kumpulan roh keturunannya sebelum ditiupkan ke dalam jasad masing-masing, namun ditentukan dulu oleh Allah bakal menjadi penghuni syurga atau neraka.

Ada pula kemungkinan bahawa yang dinampakkan ialah roh belum masuk ke dalam jasad yang diciptakan sebelum ada jasad dan berada di kanan dan kiri Adam. Kemudian Adam mengetahui akhir perjalanan roh itu. Oleh itu yang dimaksudkan bukan roh di dalam jasad atau sudah berpisah dengan tubuh dan kembali ke tempatnya, di syurga atau neraka. Nabi Muhammad SAW menerangkan waktu Allah tetapkan takdir pada janin dalam rahim ibunya, antara perkara ditetapkan Allah ialah penghujung perjalanan anak itu sengsara (neraka), atau bahagia (syurga).

Daripada Abdullah, Rasulullah SAW menceritakan kepada kami: “Sesungguhnya seorang antara kamu dikumpulkan pada perut ibunya 40 hari, kemudian menjadi segumpal darah seperti itu (selama 40 hari), kemudian menjadi segumpal daging seperti itu (40 hari), kemudian Allah mengutuskan malaikat dengan membawa empat kalimah: ditulis amalan, ajal, rezeki dan sengsara atau bahagia. Kemudian dihembuskan roh. Sesungguhnya seseorang melakukan amalan penghuni neraka sehingga tidak ada antara dirinya dan neraka kecuali satu hasta, namun tulisan sudah mendahuluinya, maka ia melakukan amalan penghuni syurga lalu masuk syurga. Sesungguhnya seseorang melakukan amalan penghuni syurga sehingga tidak ada antara dirinya dan syurga kecuali satu hasta, namun tulisan sudah mendahuluinya, maka ia melakukan amalan penghuni neraka, lalu masuk neraka.” (Hadis riwayat al-Bukhari)

Menurut ar-Raghib al-Asfihani, dalam Mufradatul al-Fadhlil Quran, kebaikan dalam erti umum sesuatu yang digemari manusia dalam setiap keadaan seperti akal, keadilan, keutamaan dan berfaedah. Lawannya ialah kejahatan.

Kebaikan dan kejahatan berkait rapat seperti bunyi radio, lagu, muzik, atau nyanyian dapat menjadi hiburan bagi orang yang menyukainya, tetapi menjadi gangguan bagi yang tidak menyukainya.

Kebaikan dan kejahatan adalah ciptaan Allah seperti diterangkan dalam hadis Qudsi bermaksud: “Tidak dinamakan perbuatan baik apabila perbuatan itu mengakibatkan neraka, dan tidak dinamakan perbuatan jahat apabila perbuatan itu mengakibatkan syurga.”

Mengenai kejahatan dalam erti perbuatan atau sifat, tidak termasuk sifat atau perbuatan Allah, apalagi zat-Nya sendiri kerana bersifat sempurna dan mutlak. Hanya Allah melakukan kebaikan terhadap hamba atau makhluk-Nya dan menghukum orang yang layak dijatuhi hukuman. Hanya Allah Maha Mengetahui segala rahsia tersembunyi di sebalik ciptaan-Nya, yang diperlihatkan kepada orang dikehendaki. Mustahil perbuatan jahat keluar daripada zat yang Maha Mengetahui dan Maha Terpuji.

Firman Allah bermaksud: “Di mana saja kamu berada, kematian akan mengejar kamu, walaupun kamu berada dalam benteng yang tinggi dan kukuh. Jika mereka memperoleh kebaikan mereka berkata: “Ini datangnya daripada Allah” akan tetapi apabila mereka ditimpa bencana, mereka mengatakan: “Ini datangnya daripada kamu (Muhammad)”, katakan, “Semua datang daripada Allah, mengapa orang-orang itu tidak mahu memahami sedikit pun pelajaran dan nasihat yang diberikan. Kebaikan yang kamu peroleh datang daripada Allah dan bencana menimpa kamu, berasal daripada diri kamu sendiri.” (Surah an-Nisa’, ayat 78-79)

Manusia diingatkan tetap melakukan perbuatan menurut panduan ditentukan Allah bila menyimpang sedikit, ia termasuk golongan ahli batil yang melakukan kejahatan sehingga layak mendapat bencana, seksaan dan balasan neraka.

Oleh Ibrahim Abdullah

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s