Petua Agar Tidak Selalu Merasa Lebih Dari Org Lain

1. Agar kita tidak merasa lebih baik dari orang lain atau ‘ujub dalam beribadah ada beberapa cara yang harus kita tempuh. Diantaranya adalah dengan melihat orang yang lebih baik kualiti agamanya dari kita, baik orang-orang yang ada pada zaman sekarang atau dari orang-orang yang terhadulu, terutama para salafus shalih, seperti para nabi, para sahabat, para tabiin, ulama dan sebagainya. Jika kita bandingkan ibadah kita dengan mereka, maka ibadah kita tidak ada apa-apanya. Bahkan Rasulullah pernah bersabda; ” Andaikan kalian menginfakkan emas sebesar gunung Uhud tidak akan menyamai satu mud atau setengah mud infak mereka. ”

2. Menyedari bahawa tidak ada yang diuntungkan dengan ibadah kita selain diri kita sendiri. Ertinya jangan mempunyai pemahaman bahawa kita telah berjasa kepada Allah, Islam, Rasulullah, dan lain-lain dengan ibadah yang kita lakukan. Yang diuntungkan dengan ibadah kita adalah kita sendiri, juga jika kita tidak beribadah tidak ada yang dirugikan selain diri kita sendiri.

3. Menghayati ayat-ayat Al-Quran dan Hadith Rasulullah yang menjelaskan bahawa berbangga dan ‘ujub dengan ibadah adalah perkara yang akan merosakkan ibadah itu sendiri. Di antara dalil-dalilnya adalah sebagai berikut: “Wahai orang-orang yang beriman! Jangan rosakkan ( pahala amal ) sedekah kamu dengan perkataan membangkit-bangkit dan ( kelakuan yang ) menyakiti, seperti ( rosaknya pahala amal sedekah ) orang yang membelanjakan hartanya kerana hendak menunjuk-nunjuk kepada manusia ( riak ) dan dia pula tidak beriman kepada Allah dan hari akhirat. Maka bandingan orang itu ialah seperti batu licin yang ada tanah di atasnya, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu ditinggalkannya bersih licin ( tidak bertanah lagi ). ( Demikianlah juga halnya orang-orang yang kafir dan riak itu ) mereka tidak akan mendapat sesuatu ( pahala ) pun dari apa yang mereka usahakan dan ( ingatlah ), Allah tidak akan memberi petunjuk kepada kaum yang kafir. ” Q.S Al-Baqarah : 264

Rasulullah s.a.w. bersabda; Tiga perkara yang membinasakan: Sifat kikir yang dituruti, hawa nafsu yang diikuti dan seseorang merasa bangga dengan dirinya. HR. Abu Daud dan Ibnu Majah

4. Berdoa kepada Allah dengan sungguh-sungguh agar kita diselamatkan dari sifat tersebut. Semuga Allah menyelamatkan kita semua dari penyakit hati yang akan merosakkan seluruh usaha dan pengorbanan yang kita lakukan agar kita menjadi orang yang beruntung di dunia dan akhirat. Amin.

Source: Email

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s