Pemeriksaan sendiri payudara

Pemeriksaan sendiri payudara

1. Lihat perubahan sekeliling fizikal payudara di hadapan cermin dan sentuh bahagian yang perlu dengan tangan.

2. Baring dan rasa perubahan dengan tangan. Letakkan bantal di belakang badan. Rasa perubahan di sekeliling payudara dan puting sama ada berlaku penebalan di payudara atau perubahan warna.

3. Picit puting secara perlahan sama ada berdarah dan sebagainya.

4. Lakukan perkara sama di payudara sebelah.

5. Lakukan sekali sebulan selepas 7 hingga 10 hari selepas datang bulan.

6. Jika terdapat perubahan, jumpa doktor segera.

– Setiap tiga minit, seorang wanita akan disahkan menghidap penyakit barah payudara di Amerika Syarikat.

– Setiap 11 minit, seorang wanita meninggal akibat serangan penyakit barah payudara di Amerika Syarikat.

– Setiap tahun, sebanyak 30,000 wanita dan 200 lelaki disahkan menghidap penyakit barah payudara di United Kingdom.

Pengesanan barah payudara

1. Melaporkan perubahan pada payudara.

2. Pemeriksaan payudara oleh doktor.

3. Mamografi.

4. Pemeriksaan sendiri payudara disyorkan setiap bulan untuk wanita 18 tahun ke atas.

Jika ditanya kepada wanita, apakah mereka sedar kewujudan `penyerang’ bahaya barah payudara? Jawapan diterima, pasti ramai sedar dan tahu mengenai penyakit itu menerusi pelbagai kempen kesedaran yang dianjurkan pelbagai pihak.

Kempen kesedaran memang banyak membantu meningkatkan kesedaran mengenai penyakit barah payudara, namun di sebalik maklumat dan penerangan diberi, berapa peratus pula tindakan diambil bagi mengelak diri daripada `diserang’?

Walaupun ada pengetahuan, masih ramai melihat penyakit barah payudara sekadar dipandang begitu saja. Tetapi apabila sudah berlaku kepada diri sendiri atau ahli keluarga, barulah betul-betul sedar dan mengambil berat serta berkongsi dengan semua orang. Ketika itu, anda sudah menambah peratusan wanita yang menghidap penyakit barah payudara.

Sebenarnya, belajar mengenai barah payudara boleh menyelamatkan nyawa daripada sekadar mengetahuinya saja. Begitu juga jika tidak mengambil peduli mengenainya, ia boleh membunuh anda.

9 thoughts on “Pemeriksaan sendiri payudara

  1. Hello! I know this is kinda off topic however , I’d figured I’d ask.
    Would you be interested in trading links or maybe guest authoring a blog post or vice-versa?
    My website covers a lot of the same subjects as yours and I believe we could
    greatly benefit from each other. If you are interested feel free to send me an
    email. I look forward to hearing from you! Awesome blog by the way!

  2. Hmm it seems like your website ate my first comment (it was super
    long) so I guess I’ll just sum it up what I wrote and say, I’m
    thoroughly enjoying your blog. I as well am an aspiring blog writer but I’m still new to everything.
    Do you have any points for beginner blog writers?
    I’d really appreciate it.

  3. Kisah ini telah lama berlaku iaitu sekitar tahun 1983 ketika itu aku merupakan pelajar tahun akhir Fakulti Perubatan di University Kebangsaan Malaysia. Kampus Fakulti perubatan UKM pada masa itu adalah di Hospital Kuala Lumpur sekarang,, atau orang lama panggil GHKL. Ianya terletak di persimpangan Jalan Pahang dan Jalan Raja Muda Abdul Aziz Kampung Baru. Bangunan Fakulti Perubatan terletak betul betul di belakang IMR dan pintu masuk dari Jalan Raja Muda Aziz dan dari dalam HKL. Fakulti ini juga tidak jauh dari Chow Kit,,, dan asrama aku pula di Taman Tasik Titiwangsa,, belakang Perpustakaan Negara sekarang ni.. Depan sikit ada SMK Puteri Titiwangsa.

    Jadi student medic ni,, kena banyak membaca,, dan selalu kena photostat lecture note,, Lecturer selalu bagi bahan bahan untuk di photostat sebagai rujukan, Ada beberapa kedai photostat di seberang jalan Fakulti di sepanjang jalan Raja Muda Abdul Aziz berhampiran beberapa rumah tumpangan dan hotel hotel lama. Aku selalu hantar ke kedai Uncle Maniam kerana kerjanya amat kemas dan teliti. Pernah aku photostat buku rujukan yang dipinjamkan oleh pensyarah, hasil kerjanya seperti sebuah buku baru.
    Pada suatu pagi Sabtu,, kedai uncle Maniam tutup kerana dia ada kecemasan di Ipoh,, aku pun jalan jalan di situ mencari kedai photostat yang lain,, dan aku telah tersalah masuk ke salah satu rumah tumpangan kerana aku ingat kedai photostat untuk bertanyakan perkhidmatan photostat.
    Bila aku masuk ke situ,, ada seorang perempuan awal dua puluhan; lawa dan cantik, dan aku terpegun melihat pada wajahnya. Mukanya iras-iras pensyarah aku Dr Kavitha Das MRCP (UK). Mukanya ala iras iras hindustan tetapi lebih putih dari Dr Kavitha. Aku kira dia ni keturunan baral darah campuran mirip Neelofa. Dia senyum jer pandang pada ku sambil mengilai kecil manja,, dan aku terus datang padanya tanpa dipaksa, Masuk bilik bang,, katanya,, aku jadi confuse,,, lantas dia tarik tangan aku dan masuk biliknya dan lalu dia tutup pintu, Dalam bilik itu ada sebuah katil,, kerusi, sink dan juga tempat mandi.

    30 ringgit bang,, baru buka api,,, aku masih tidak faham dan kaku,, dia terus amik beg aku dan letak di dihujung katil,, dia terus buka butang baju aku dan memegang bahagian depan seluarku sambil meraba raba kemaluan ku dari luar,, hai macam tak biasa jer bang ni,, kenapa datang sini… Sah aku tersalah tempat,, apa harus aku buat.
    Aku tergagap gagap menjawab aku nak photostat,,, dan aku ini bakal doktor,,, dia ketawa kecil ,,, sambil perli aku,, photostat takde,, pepet ada,, sini pun boleh jadi doktor tapi cucuk jarum lain,,,, dah sah aku tersalah tempat,, aku bagai di pukau bila batang ku mula mengeras,, dia pula telah membuka baju kebayanya dan baju dalamnya,,, aku naik ghairah bila dia suruh aku hisap teteknya,,

    hisap la bang,,, saya tak kisah,, bukan semua orang saya bagi hisap,, saya tahu abang orang baik,, saya suka abang.. aku sudah tidak ingat apa lagi dan terus menolaknya ke katil dan terus hisap teteknya dengan penuh syok… kemudian dia tolak aku keatas dan suruh aku berdiri,, dia terus buka talipinggang ku dan melondehkan seluar ku,, dia juga menarik turun seluar dalam,, aku kini berbogel tanpa seurat benang pun berdiri di hadapannya, seorang perempuan yang tidak aku kenali. Dia memegang megang batang ku,, meramas ramas menjadikan ia betul betul keras,, air mazi ku telah keluar kerana terasa nikmat yang belum ku rasa sebelum ini,,, cantik konek abang ni,,, bersih,, merah komennya,, mesti jarang main ni,,, komennya,,, aku terketar ketar menjawab,, aku memang tak pernah main sebelum ini.
    Dia terus mencium konek ku,, dan mengulum konek ku,, aku terus membantah dan melarang kerana aku tahu akan bahaya dan bahananya aktiviti oral sex,,, aku cakap aku tak nak,, aku takut,, takut STD,,,, aku terangkan padanya penyakit-penyakit STD dan STI (sexual transmitted disease dan infection) seperti trichomoniasis, crab, scabies, syphilis, HPV, HIV, genital herpes, gonorrhea, Hepatitis B, Chlamydia, throat gonorrhea, dll seperti kesakitan dan kematian… mendengar syarahan ku di kamar kecil itu ,,, dia terus ambil kondom dan pakaikan pada konek ku,, dia terus hisap dan kulum semula konek ku dengan penuh lahap, dan menarik tanganku supaya meramas ramas akan teteknya yang putih mulus,,, kita main puas puas hari ni bang,, saya suka abang,,, abang orang baik,,,, saya nak service abang betul betul sampai abang puas,, dah lama saya tak main puas puas,, saya nak abang puaskan saya hari ni,,, dia terus buka seluar dalam dan baring atas katil,,
    Ketika ini kami dua dua sudah bertelanjang bulat tanpa seurat benang,, dia menarik aku hampir padanya dan tanya,, abang nak style macam mana,,,, aku memang tak biasa buat benda benda macam ni,,, yang paling extreme aku lakukan adalah melancap atau mengeluarkan mani dengan tangan secara sengaja,,, itu pun dalam sebulan sekali,,,
    macam ni,, saya service abang ok,, abang baring,,, relax jer ok,, enjoy,,. Perlahan lahan dia hisap semula dan kulom,, dan jilat telor aku,, sungguh sedap, bercampur geli dan nikmat,, aku dah tak tahan,, cepat la saya dah tak tahan ni,, kata ku,,, dia tersenyumm ,,, abang rilex jer,, dia datang ke arah ku dan duduk melutut di atas perut ku,,, perlahan lahan dia gerakan punggongnya ke belakang dan terus memasukan batang ku yang keras mencodak ke atas ke dalam kamaluannya,,, dia menggerakankan punggungnya ke atas dan kebawah, manakala konek aku menunjak nunjak ke atas menikam nikam lubang kemaluan nya,, dibenam dan dicabut semula,, mengikut rentak hayungan punggungnya yang tak behenti bergerak…, seberapa ketika dia mendenggus,, oh sedapnya bang,, cepat bang saya dah tak tahan ni… aku memang rasa dah nak terpancut,,,, ini lah pengalaman indah yang tak boleh aku ceritakan lagi.. Malangnya mani ku tak boleh terpancut keluar bila konek ku menununjak arah ke atas,, ketika melancap pun sama…, aku terpaksa baring mengiring supaya senang air mani memancut keluar,,, jika konek hala ke atas mani ku memang susah nak keluar,,, mungkin ini naluri ku,,,,,

    Setelah beberapa kali menjerit kesedapan,,, dia suruh aku bangun dan dia pula baring,,, tekejut aku melihat pepetnya yang merah dan berair itu terkangkang di depan ku dengan penuh berahi,,, ini lah kali pertama aku melihat kemaluan perempuan secara life dalam keadaan berahi,, vagina in the horny state.. vagina contraction hu hu hu hu hu ,, yang aku pernah tengok sebelum in hanyalah gambar gambar dalam medical book,, dan juga kemaluan perempuan yang ingin bersalin,,, melihat kemaluan perempuan bersalin dan pepet berahi amat berbeza sekali,,dua keadaan pepet dalam suasana berbeza,, Pepet dalam keadaan berahi perempuan akan merengek kesedapan manakala pepet dalam keaadan ingin melahirkan perempuan pula akan menjerit kesakitan,, keadaan yang sungguh berbeza yang tidak boleh aku terangkan di sini,, Terutama tindak balas nafsu shahwat aku sendiri telah memuncak,,, telah menghilangkan sedikit pertimbangan rasional sebagai bakal pegawai perubatan… Walaupun kadang kadang aku stim melihat kemaluan perempuan hendak bersalin tetapi etika sebagai bakal Medical Oficer lebih aku utamakan,, aku mesti utamakan keselamatan pesakit dan aku mesti cekap melaksanakan medical procedures agar semua pesakit ku selamat,,,

    Tanpa membuang masa masa aku terus menikam pepetnya yang menanti dengan batangku,, Oh of of uh uh,,, sungguh sedap dan nikmat,,, licin dan ketat,, amat berbeza dengan melancap menggunakan sabun atau minyak rambut Bellcream.. Tanpa belas kesihan ku hunus dan terjah batang ku ke dalam kemaluannya,, ku sorong dan ku tarik,,, ku tekan tekan,, ku cabut,,, dengan penuh berahi dah gagah sekali,,, dia menjerit lagi kesedapan,, dan akhirnya aku memuntahkan air mani ku dalam kondom,,, aku merasa sungguh nikmat , Dia memberi kerjasama yang baik ,, mengoyang goyang mengikut rentak tikaman dan henjutan ku.,,, dan cium pipinya tanda terima kasih.. inilah pengalaman pelik yang aku tidak boleh lupa hingga ke hari ini,, tak akan aku lupa sampai bila-bila,,, aku rasa sudah jatuh hati pada perempuan rumah tumpangan ini…. dia hanya tersenyum pada ku,,
    Dia kata relax dulu la bang,,,saya suka abang,, abang orang baik, memujuk rayu ku dengan penuh manja dan menggoda,,, nanti datang lagi tau,,, dia tanya nama aku,,, aku kata Azemi,,, nama dia Lianah bt Deris,,, panggil Lia jer,,,, dah main dan bersetubuh sakan baru tahu nama, hi hi hi,, dia tolong aku basuhkan konek dan dia basuh pepet dia sebelum kami mengenakan pakaian masing masing… kami sembang sembang kejap, dan tahu dia ni janda seorang anak,, dia asal dari felda Ciku Gua Musang,,, kampung asal sebelum masuk Felda dari Rantau Panjang Kelantan.. Darah campuran melayu siam dan pakistan.. Bekas suami kena tangkap polis edar dadah masuk jail 20 tahun dan 10 sebatan,,, kesian aku dengar kisahnya,,, baru kahwin 3 bulan suami dia dah kena tangkap…Masa tu sudah mengandung 2 bulan. Dia datang ke KL ni nak cari rezeki beli susu anak,, Selesai bersalin dan tuntutan kes fasakh di pejabat kadi Gua Musang dia terus nekad tinggalkan kampung kerana ibu bapanya orang susah di Kelantan dan malu tinggal di kampung,, Masa tu ibubapa baru bertapak di Felda,, hasil belum dapat di kutip lagi… Dia kahwin dulu pun sebab kahwin paksa,, dia kena perkosa dalam kebun getah oleh bekas suami.. orang kampung tahu,, dan paksa mereka kahwin,..
    Kami jadi kawan dan tempat Lia mengadu; Wang ringgit aku tak boleh bantu kerana masih belajar, Cuma nasihat yang dapat ku berikan pada Lia. Sekali sekala aku akan berkunjung ke rumah tumpangan itu atau keluar makan naik bas mini no 31 ke Kg Pandan kerana di sana banyak kedai selera timur.

    Lia datang KL pun ikut kawan,,, dan di tipu juga.., habis barang kemas kena songlap dan jual pada tauke bapa ayam kat sini,,, dia baru kerja 2 minggu,, Aku sungguh sedih dengar ceritanya,,, nasib malang kerana pelajaran entah kemana,, SPM tak pass,,, Aku bersimpati kerana aku juga orang pantai timur dari Dungun,, ada keturunan kelantan dan thailand juga,,, Ibubapa ku merantau sampai ke Dungun mencari rezeki di sana buka kedai Tomyam dan kedai runcit di Sura Hujung…

    Aku terus berkawan dengan Lia dan aku cadangkan dia berhenti kerja kotor macam ni,, dengan bantuan makcik aku di Selayang yang ada kedai makan,, aku suruh Lia kerja di situ,,, kami terus berkawan untuk beberapa ketika dan dua tahun kemudian Lia kahwin dengan salah seorang pekerja disitu. Aku pula pada masa tu dah habis houseman dan mula buat Master atau persiapan menjadi doktor pakar pula. Lia dan suaminya Omar sungguh rajin,, mereka memulakan perniagaan makanan kecil kecilan,, buat nasi lemak, nasi kerabu, dan nasi dagang di depan batu road supermarket, Perniagaan mereka amat maju dan berjaya,, Lia kemudian membuka restauran di Ampang dan suaminya pula buka kedai bundel di Ampang juga,,, kisah Lia kerja di rumah tumpangan dan pernah bersetubuh dengan aku tak pernah orang lain tahu, Aku kira dia cuma kerja 3 bulan di rumah tumpangan itu,, belum jadi hardcore lagilah,, Sebelum kahwin dengan Omar,, ada beberapa kali aku bersetubuh dengan Lia,, dia sangat sayang pada ku kerana membantu beliau dan telah menyelamatkan dia dari dunia hitam. Aku sering menasihatkan Lia agar mengubah nasib hidup dengan berusaha. Kami jadi kawan rapat,, dan kisah rumah tumpangan tiada siapa tahu termasuk Omar sendiri.. Aku telah kenalkan Lia dan Omar pada kawan sekolah ku yang bekerja sebagai Pegawai di MARA memberi pinjaman perniagaan, Aku pula telah berkahwin pada tahun kedua di UM 1987 semasa buat master dengan seorang doktor yang sama sama belajar master.
    Pada tahun 2000 Omar telah meninggal dunia kerana di tikam peragut,, Omar cuba menyelamatkan mangsa ragut di depan kedainya,, tetapi dia pula di tikam dan mati dalam perjalanan ke Hospital kerana perdarahan dalam badan yang banyak. Kesan dua tikamannya terlalu dalam dan telah memutuskankan salurah pembuluh darah utama dan renal artries vessel. Membuatkan jantung dan buah pinggangnya tidak dapat berfungsi pada masa yang sama. Coronory circulation telah terbantut dan Omar tidak dapat diselamatkan lagi. Lia sungguh sedih dan aku juga turut bersimpati.
    Tanpa ku ketahui dan tidak diduga,, anak aku pula bercinta dengan anak Lia,, Anak Lia dan anak aku merupakan medical student sama sama belajar di Ireland atas tajaan JPA dan akhirnya kami berbesan, Dulu aku sentiasa mengingatkan Lia supaya ambil anak dia di Felda Ciku Kelantan dan jaga sendiri,, utamakan pelajaran,, Omar pun sama,, walau tidak berpelajaran tinggi arwah Omar sentiasa mengutamakan pelajaran untuk anak anak. Mereka dapat 3 anak,, campur dengan suami awal, Lia ada 4 anak. Anak Lia yang kedua menjadi menantu aku.. Resturan di Ampang telah dijual kepada Mamak setelah Omar tiada, manakala perniagaan kedai bundle masih diteruskan dan dijaga oleh anak pertama, Perniagaan mereka sungguh maju kerana mereka merupakan pembekal utama di KL.. Mereka membekalkan ke seluruh Malaysia dan mempunyai 4 lori dan juga lot kilang di Pelabuhan Kelang sebagai gudang utama.

    Nak dipendekan cerita,, satu petang aku ada berkunjung ke rumah bungalow Lia di Bukit Ampang untuk melawat anak ku di sana yang balik bercuti. , isteri aku pula tak boleh ikut kerana kerana ada emergency di Hospitalnya, Isteri ku Pakar Perubatan/ Consultant di private Hospital manakala aku masih berkhidmat di Hospital kerajaan. Malangnya anak ku dan menantu tiada kerana kerana ikut suami melawat kawan di Ipoh,,, 2 anak Lia yang lain balik ke Felda Ciku melawat atuk yang tidak sihat, Yang sulung ke Pelabuhan Klang kerana ada shipment baru masuk dari Korea dan mungkin balik lewat..,, anak sulung ni dah kawin dan menetap di Ampang juga tidak jauh dari rumah Lia,, aku kira Lia sekarang lebih berharta dari aku. Perniagaan tunai dan jarang bayar cukai pendapatan..

    Sembang macam macam,,, Omar dah 10 tahun pergi,, kami pula dah berbesan,,, dan Lia memberi tahu dia amat sayang pada ku,, kerana akulah dia sekarang jadi orang yang baik dan dapat mencari rezeki halal,,, dia menangis sedih mengenangkan kisah lalu.. aku memujuknya dan tanpa di sedari kami berpeluk dan dan bercium dan beromen,,, bagaikan sepasang kekasih yang lama tak jumpa,, akhirnya kami bersetubuh,,,, sungguh hebat bersetubuh kali ni.. Inilah pertama kali kami bersetubuh tanpa pakai kondom,,, tanpa sangsi aku telus menjilat pepet Lia dengan penuh lahap,, dia sungguh dahagakn kasih sayang dan nafsu seknya juga masih kuat,,, Pepetnya lama tidak di uli sejak Omar pergi,,, aku tahu pepet Lia bersih kerana aku pernah buat ujian darah semasa dia mengandung anak pertama Omar,,, dia tiada penyakit STD atau HIV,,, kami bersetubuh dua kali hingga ke malam,,, Aku juga pandai sekarang,,, sebelum bersetubuh aku akan sapukan lotion local anaesthetics pada kepala pénis bagi rasa sedikit numbing dan jangka masa persetubuhan boleh bertahan lama. Lia sungguh seronok dan gembira dapat bersetubuh dengan ku,, seorang lelaki yang pernah dia sayang satu ketika dulu. Lia masih cantik kerana pandai jaga badan,,, dia banyak minum air akar kayu dah herba dari Kelantan yang di kutip dari hutan Felda Ciku.. Badannya slim walau dah hampir mencecah pertengahan 40 dan harum baunya,,Maklumlah sekarang dia sudah senang,, ada bajet untuk jaga badan dan selalu ke saloon rawatan kecantikan. Bodoh betul suami pertama kerana tidak pandai jaga bini.
    Sebelum pulang aku minta maaf,, Lia kata tiada apa yang perlu di maafkan kerana dia amat sayang pada ku,,, ketika itu umur ku sudah mencecah 48 tahun dan Lia baru 46 tahun,,, Aku merasa janggal bila aku mengenangkan aku telah bersetubuh dengan besan… aku harap ini bukan kali terkahir bersetubuh dengannya kerana aku juga rindu pada Lia………………….

  4. lama tak menjengah disini…mengingatkan aku kpd seseorang… teman di alam maya ini..teman brgurau senda..rindu menggamit rasa…rindu mendengar suara..moga dikau slalu brbahagia..

  5. Pakej fotografi perkahwinan Muslim. Hubungi 012 296 2906 sekarang. Hanya untuk bakal pengantin yang menutup aurat. Lokasi liputan KL/Selangor/Negeri Sembilan/Perak.. Pelaburan anda cuma RM600 – 1500

  6. pada mulanya mual dan selanjutnya puting payudara sakit bila tersentuh dan 5 hari kemudian payudara sebelah kiri panas macam terbakar dan , dan tiga hari kemudian payudara sebelah kiri bertambah besar dan sekarang disekitar puting sebelah kiri gatal dan merah apakah penebabnya doc tlg dijawap.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s